Penyebab Darah Implantasi yang Sering Terjadi

oleh -13 views

Penyebab Darah Implantasi

Salah satu gejala kehamilan yang paling jelas adalah pendarahan. Darah implantansi memiliki bercak berwarna cokelat? Banyak wanita yang menjalani kehamilan normal dan sehat mengalami apa yang disebut pendarahan implantasi ketika embrio berada di sisi rahim.

Namun adapula pendarahan ringan atau bercak yang menandakan bahwa Anda tidak benar-benar hamil. Namun sebenarnya apa sih maksud dari pendarahan implantasi itu sendiri? Dan apakah itu membahayakan?

Apa Pendarahan Implantasi Itu?

Pendarahan implantasi adalah pendarahan ringan atau bercak yang terjadi antara 7 dan 14 hari setelah pembuahan. Setelah ovulasi dan pada saat sel telur berhasil dibuahi oleh sperma dalam tuba falopi, embrio mulai membelah dan tumbuh.

Selama waktu tersebut, lapisan dalam rahim, yang disebut endometrium, mulai berubah. Sel sudah menebal di seluruh siklus menstruasi, tetapi perlu tumbuh dan menjadi lebih dewasa untuk melindungi dan memelihara embrio selama sembilan bulan.

Sekitar lima hingga enam hari setelah pembuahan, embrio yang tumbuh cepat telah pindah ke saluran tuba dan masuk ke rahim. Sel mulai membutuhkan lebih banyak nutrisi untuk mendukung embrio.

Pada saat ini, embrio menempel pada endometrium, di mana embrio menjadi bergantung pada tubuh ibu  untuk pertama kalinya agar mendapatkan nutrisi dan oksigen. Pendarahan implantasi terjadi ketika embrio masuk ke dalam rahim, yang dapat menyebabkan pembuluh darah kecil pecah.

Kapan Darah Implantasi Keluar?

Ketika embrio berada di lapisan rahim, ia dapat mengganggu pembuluh darah kecil di tempatnya bersembunyi. Embrio tidak akan menyebabkan masalah, tetapi beberapa wanita akan mengalami pendarahan ringan, dari keputihan berwarna merah muda atau merah hingga coklat.

Apa yang disebut darah implantasi ini kemungkinan akan tiba lebih awal dari perkiraan periode menstruasi bulanan Anda (biasanya sekitar 7 hingga 10 hari setelah pembuahan).

Berapa lama darah implantansi bertahan? Tidak seperti periode menstruasi, penelitian yang dilakukan Hitsindo.com mengatakan pendarahan implantasi berlangsung sangat singkat, biasanya berlangsung tidak lebih dari 24 hingga 48 jam.

Ini adalah jumlah waktu yang dibutuhkan untuk telur yang telah dibuahi dan ditanamkan ke dalam lapisan rahim.

Berikut adalah timeline dari terjadinya darah implantansi :

  • Hari 1: hari pertama periode menstruasi
  • Hari 14 hingga 16: ovulasi terjadi
  • Hari 18 hingga 20: pembuahan terjadi
  • Hari 24 hingga 26: implantasi terjadi dan perdarahan implantasi terjadi sekitar 2 hingga 7 hari

Gejala Pendarahan Implantasi

Pendarahan implantasi dianggap sebagai salah satu gejala awal kehamilan (setidaknya salah satu tanda pertama yang mudah diidentifikasi untuk seorang wanita). Hal ini dikarenakan pendarahan implantasi terjadi dekat dengan waktu periode menstruasi berikutnya sehingga banyak wanita bingung apakah itu kemungkinan kehamilan atau menstruasi.

Ya, darah implantasi seringkali membingungkan selama periode menstruasi. Hal yang sama berlaku untuk banyak tanda dan gejala yang sering menyertai pendarahan implantasi dan menstruasi bulanan. Keduanya sangat mirip dengan yang Anda alami ketika mengalami menstruasi. Tetapi ada beberapa hal khusus yang harus diperhatikan. Berikut adalah tanda dari darah implantasi :

  1. Bercak terang / keputihan berwarna coklat
  2. Kram ringan (jauh lebih parah dari periode normal)
  3. Mual
  4. Payudara yang sakit
  5. Sakit kepala
  6. Perubahan suasana hati

Jika Anda tidak yakin jenis perdarahan yang Anda alami, sangat disarankan menunggu tiga hari setelah perdarahan / bercak berhenti sebelum mengambil tes kehamilan. Seringkali, melakukan tes kehamilan sebelum periode menstruasi yang terlewatkan atau selama pendarahan implantasi terlalu cepat untuk memberikan hasil tes kehamilam yang konklusif.

Idealnya, Anda harus menunggu seminggu setelah periode bercak karena hasilnya harus lebih akurat. Jika Anda telah menunggu sampai setelah haid dan menjalani tes kehamilan yang memberikan hasil negatif, ada kemungkinan Anda tidak hamil..

Masalah Pendarahan Implantasi

Implantasi pendarahan seharusnya tidak menjadi penyebab kekhawatiran dan seharusnya tidak menimbulkan risiko nyata bagi bayi yang sedang berkembang. Jika Anda mengalami pendarahan atau bercak lebih dari beberapa hari setelah menstruasi yang terlewat, kemungkinan pendarahan implantasi tidak akan terjadi.

Kekhawatiran mengenai kehamilan yang sebenarnya jarang datang dari implantasi dan biasanya terjadi setelah periode menstruasi yang terlewat. Meskipun perdarahan ringan pasca-implantasi selama kehamilan ini tidak dianggap normal, ada beberapa alasan utama hal itu dapat terjadi:

  1. Iritasi pada leher rahim (terutama setelah ujian OBGYN)
  2. Iritasi dari hubungan intim
  3. Berolahraga berat atau berlebihan
  4. Infeksi vagina.

Setidaknya 50% wanita yang mengalami bercak / perdarahan (selain pendarahan implantasi) akan mengalami kehamilan yang normal dan sehat.

Pendarahan yang lama bisa menjadi pertanda sesuatu yang lebih serius, terutama pada masa kehamilan. Kehamilan atau keguguran adalah dua hal yang memprihatinkan, oleh karena itu setiap kali mengunjungi OBGYN atau dokter lain, penting untuk memberi tahu mereka tentang perdarahan saat ini atau yang baru terjadi (terutama jika berat), serta gejala lain yang Anda alami.

Pada trimester pertama Anda, pastikan untuk memberi tahu dokter tentang bercak apa pun. Biarkan dokter segera mengetahui tentang adanya bercak di trimester kedua atau ketiga Anda. Jika pada suatu saat selama kehamilan Anda mengalami pendarahan hebat, segera hubungi dokter atau pertimbangkan untuk mencari perawatan darurat.

Untuk wanita yang mengalami mual / muntah, pusing, sakit perut (terutama nyeri satu sisi), ada kemungkinan Anda mengalami kehamilan ektopik, jadi segera beri tahu dokter Anda. Kram adalah normal selama kehamilan, namun jika tingkat nyeri selama kram meningkat, disarankan untuk menghubungi dokter.

Jadi, jika Anda bingung dengan darah implantansi atau tidak yang keluar dari rahim Anda, maka ada baiknya Anda segera hubungi dokter kandungan.

Tinggal di Daerah Istimewa Yogyakarta Jogja Post

Gambar Gravatar
Berita Jogja Hari Ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *